Hasil siasatan dalaman, Ziyad dibuktikan lewat tiba di bilik menunggu

SELEPAS insiden yang menimpa jaguh lontar peluru paralimpik negara, Muhammad Ziyad Zolkefli menjadi perdebatan pelbagai pihak, laporan siasatan dalaman berhubung pembatalan penyertaan dan kemenangan atlet akhirnya diketahui.

Jawatankuasa Siasatan Dalaman yang ditubuhkan bagi menyiasat insiden tersebut mendapati Muhammad Ziyad terbukti lewat untuk tiba di bilik menunggu sehingga dibatalkan penyertaannya pada Sukan Paralimpik Tokyo 2020.

Menteri Belia dan Sukan, Datuk Seri Ahmad Faizal Azumu berkata, keputusan tersebut dibuat hasil daripada sesi temubual serta dokumen-dokumen yang diperolehi dalam tempoh siasatan.

ARTIKEL BERKAITAN: Laporan penuh kes Ziyad di Paralimpik Tokyo 2020 diketahui minggu depan

“Atlet dan jurulatih berkenaan tidak dapat membuktikan mereka sampai pada waktu yang ditetapkan untuk pendaftaran di CallRoom 1, walaupun pada anggapan mereka berdua bahawa mereka telah sampai sebelum tamat waktu pendaftaran.

“Walaupun terpaksa menerima keputusan yang dibuat oleh World Para Athletic (WPA) bagi isu Ziyad, pihak Persatuan Olahraga Para Malaysia dan Majlis Sukan Negara akan tetap mengemukakan pandangan Malaysia ekoran kekeliruan peraturan teknikal Para Olahraga khususnya mengenai peraturan DidNotStart(DNS).

“Seperti kita sedia maklum, pegawai teknikal menegaskan Ziyad dan dua atlet lain iaitu dari Australia dan Ecuador telah melewati tempoh masa melaporkan diri tetapi masih dibenarkan beraksi,” katanya menerusi kenyataan dikeluarkan, pada Jumaat.

Ahmad Faizal menambah, pihaknya memandang serius isu tersebut dan semua pihak harus lebih bertanggungjawab pada masa akan datang.

“KBS juga akan memastikan tindakan susulan yang wajar diambil oleh atlet, jurulatih dan juga pegawai khususnya bagi tujuan kesedaran, pengajaran, penambahbaikan dan rujukan agar perkara seperti ini tidak berulang lagi.

“Meskipun sedemikian lontaran yang dibuat oleh Muhammad Ziyad Zolkefli di Sukan Paralimpik Tokyo 2020 akan dihargai,” katanya lagi.

Ziyad sebelum ini dinafikan sebagai pemenang pingat emas acara lontar peluru lelaki F20 dengan catatan lontaran sejauh 17.94 meter (m) yang juga rekod baharu dunia pada temasya sukan berprestij di Jepun itu.

Atlet berusia 31 tahun itu diklasifikasikan sebagai DNS atau tidak memulakan saingan susulan protes dilakukan terhadapnya oleh pasukan Ukraine yang mendakwa Ziyad lewat melapor diri di bilik menunggu sebelum pertandingan berlangsung.

Susulan hilang kelayakan Muhammad Ziyad, atlet Ukraine berjaya meraih pingat emas dan perak bagi acara lontar peluru F20.

Pingat gangsa pula menjadi milik atlet dari Greece, Efstratios Nikolaidis. – SINAR HARIAN

Dapatkan info dengan mudah dan pantas! Join grup Telegram mStar DI SINI

Sumber dari mStar

Total
0
Shares
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Previous Post

Hanya dengan panggilan telefon 20 saat, Sir Alex Ferguson yakinkan Ronaldo kembali ke pangkuan United

Next Post

Salah pemain terbaik dunia – Torres

Related Posts